Surat Terbuka Soal Pengambilalihan Bank Century

Kita ketahui bahwa proses pengambilalihan Bank Century oleh pemerintah melalui Lembaga Penjamin Simpanan (LPS) sarat dengan kejanggalan. Untuk itu ICW mengirimkan surat terbuka untuk Gubernur BI terkait pengambilalihan tersebut. Berikut suratnya:

Jakarta, 25 November 2008

No : 372/SK/BP/ICW/XI/08

 

Kepada Yth.

Bapak Boediono

Gubernur Bank Indonesia

di tempat

 

Perihal : Surat Terbuka Soal Pengambilalihan Bank Century

 

Dengan hormat,

Proses pengambilalihan Bank Century oleh pemerintah melalui Lembaga Penjamin Simpanan (LPS) menimbulkan sejumlah pertanyaan. Pertama, berdasarkan laporan keuangan Bank Century yang sudah dipublikasi 30 September 2008, 29,7% aktiva diinvestasikan dalam bentuk surat berharga dalam bentuk valuta asing dan rupiah.

 

Aktiva

Jumlah

Persentase

Tagihan akseptasi

Rp. 1,7 triliun

13,3%

Penempatan pada bank lain

Rp. 1,6 triliun

12,4%

Giro pada bank lain

Rp. 0,3 triliun

2,0%

SBI

Rp. 0,1 triliun

1,0%

Kredit yang diberikan

Rp. 5,2 triliun

41,4%

Obligasi pemerintah

Rp. 0,01 triliun

0,01%

Surat berharga dalam Valuta Asing dan rupiah (dimiliki hingga jatuh tempo, non tradable).

Rp. 3,8 triliun

29,7%

Sumber: Laporan keuangan Bank Century September 2008.

 

Berdasarkan kondisi keuangan Bank Century, sebagian aset tidak bisa dijual (non tradable) dan kemungkinan “bodong” sehingga keputusan pemerintah untuk mengambil alih Bank Century patut dipertanyakan apakah sudah melalui penyelidikan secara seksama? Apakah BI tidak menyadari bahwa aset dalam bentuk surat berharga sesungguhnya adalah junk bond?

 

Kedua, salah seorang pemilik saham pengendali Bank Century Robert Tantular sudah melarikan diri ke luar negeri dan BI baru menghubungi Interpol untuk mengejarnya. Masalah ini seharusnya menjadi pertimbangan penting untuk mengambilalih Bank Century. Belajar dari pengalaman kasus BLBI, pemilik yang telah melarikan diri dari Indonesia membuat penyelesaian kasusnya berlarut-larut dan sebagai konsekuensinya negara harus menanggung beban kerugian.

 

Ketiga, Bank Century dari segi aset dan skala operasionalnya tidak akan mempengaruhi perekonomian Indonesia dengan signifikan. Artinya bila Bank Century kolaps pun, tidak banyak nasabah yang dirugikan. Dengan demikian, pengambilalihan Bank Century bukankah dapat dilihat sebagai perlindungan dan subsidi kepada segelintir orang kaya di Indonesia?

 

Pertanyaan ini kami sampaikan agar pengambilalihan Bank Century jangan sampai menjadi skandal seperti Bantuan Likuditas Bank Indonesia (BLBI) yang pada akhirnya justru membebani anggaran negara. Transparansi kebijakan BI sangat diperlukan, karena belajar dari kasus BLBI, pada akhirnya rakyat juga yang menanggung beban melalui berbagai macam pajak yang harus dibayar dan penghapusan subsidi.

 

Hormat kami,

Indonesia Corruption Watch

 

 

Danang Widoyoko

Wakil Koordinator Badan Pekerja

 

Counter:
11

Foto: news.detik.com
DPR terlihat serampangan, tergesa-gesa, dan kental nuansa dugaan konflik kepentingan dalam...
Foto: katadata.co.id
Syarat SP3 dalam KUHAP ada tiga, yakni tidak ada bukti yang cukup, peristiwa yang disangkakan bukan...
Foto: beritasatu.com
Pemilihan Pimpinan KPK dan Ketua KPK oleh Komisi III DPR RI berakhir anti klimaks. Sebagaimana yang...
Foto: ksp.go.id
Masa depan pemberantasan korupsi terancam. Belum lagi selesai dengan proses pemilihan Pimpinan KPK...