Sekolah Antikorupsi 2017

Sebanyak 22 orang anak muda terpilih telah mengikuti Sekolah Antikorupsi (SAKTI) 2017 yang diselenggarakan oleh Indonesia Corruption Watch (ICW) pada Agustus lalu. Berbeda dengan tahun 2013 dan 2015, SAKTI kali ini mendapatkan dukungan besar dari masyarakat melalui donasi publik maupun dukungan korporasi.

Dukungan publik, korporasi, hingga lembaga donor ikut berkontribusi menyukseskan pelaksanaan SAKTI 2017. Jumlah pendaftar hampir mencapai 200 orang, dengan sebaran wilayah pendaftar hingga lolos seleksi menjadi peserta SAKTI telah mencangkup wilayah di Indonesia. Hal itu menunjukkan antusiasme anak muda yang ingin terlibat cukup besar dalam kegiatan ini.

Tentu ICW mengucapkan terima kasih atas kontribusi yang diberikan para donatur untuk mendukung pelaksanaan SAKTI 2017. Sehingga sebagai bagian dari pertanggungjawaban, kami laporan pelaksanaan kegiatan SAKTI 2017. Silahkan unduh laporannya pada tautan berikut ini.

AttachmentSize
PDF icon laporan_sakti_2017.pdf43.62 MB
Counter:
1104

Kelompok masyarakat sipil melakukan aksi "Tolak Bala" di depan Gedung Merah-Putih KPK, 20 Desember 2019, menjelang pelantikan Pimpinan KPK dan Dewan Pengawas KPK Terpilih (Dok. ICW)

Pimpinan KPK dan Dewan Pengawas resmi dilantik oleh Presiden Joko Widodo.
Komitmen anti korupsi dari Mahkamah Agung kembali dipertanyakan.
Foto: LKPP, 2019

Foto: LKPP, 2019

LKPP bersama ICW memberikan pelatihan pengawasan pengadaan barang dan jasa kepada kelompok...

Sumber: Dok.ICW

Hingga awal November, DKI Jakarta dan DPRD masih membahas KUA-PPAS. Padahal Desember akhir...